Rokok, Vape atau IQOS: Ini Cara Aku Hilangkan Rasa Nak Merokok


Kalau boleh diputarkan semula masa, aku nak kembali ke waktu awal aku mula menulis blog dan start dengan perkongsian di MySpace kalau tak salah.

Daripada situ, aku buka blog dan silapnya, aku tak utilize betul-betul. Almaklumlah, masa tu pun, perkongsian lebih kepada cerita-cerita peribadi yang bila baca balik hari ini, rasa geli lah pulak. Tapi, aku bersyukur, disebabkan itu jugak, aku mula kenal dunia blogging dan mula dari 2018, aku fokuskan kepada travel dan gaya hidup.

Sebut pasal 2018, seingat aku itulah kali pertama aku mula kenal dengan rokok. Mula dengan sebatang, sekotak dan kemudian tak boleh nak tinggal langsung.

Faktor Ketagihan Rokok

Bila cerita pasal tak boleh tinggal rokok ni, maknanya dah ketagihanlah dan kalau ikut pembacaan dan pemahaman aku, puncanya adalah kandungan nikotin yang ada dalam tembakau itu sendiri.

Selain itu, apa yang membuatkan rokok ini berbahaya adalah cara penggunaan tembakau tu iaitu pembakaran selain kandungan-kandungan bahan kimia yang ada pada asap yang menyebabkan bau busuk.

Menurut American Cancer Society, asap tembakau terdiri daripada ribuan bahan kimia, termasuk sekurang-kurangnya 70 yang diketahui menyebabkan barah. Bahan kimia penyebab kanser inilah disebut sebagai karsinogen.

Sebilangan bahan kimia yang terdapat dalam asap tembakau termasuk:

     Hidrogen sianida

     Formaldehid

     Amonia

     Karbon monoksida

     Nitrosamin khusus tembakau (TSNA)

     Hidrokarbon aromatik polisiklik (PAH)

Pembakaran, Nikotin dan TAR

Apabila rokok konvensional terbakar, hujung pembakaran mencapai suhu sekitar 900 darjah Celsius!  Kenapa tinggi macam tu? Sebab pada suhu tersebutlah baru nikotin dapat dilepaskan selain aroma dan ‘rasa’ pada rokok tu sendiri.

Secara logiknya, nikotin tu tak salah. Sebab ia memang unsur semula jadi yang terkandung dalam tembakau. Yang salahnya apabila ia dibakar dengan suhu tertentu yang menyebabkan terbebasnya unsur-unsur yang berbahaya.




TAR pulak selama ini ramai yang salah sangka dan beranggapan ia merupakan tar sama yang digunakan dalam membuat jalan tu. Tapi hakikatnya TAR yang selalu ditulis pada kotak rokok itu adalah pengiraan untuk mengukur kandungan zarah dalam asap setelah rokok dibakar.

Berat sisa pepejal dan cecair dalam asap rokok adalah setelah berat nikotin dan air yang telah dikeluarkan akan diambil kira, pengiraan inilah yang dipanggil TAR.

 

Aku akhirnya berhenti…

 

Sebenarnya ia merupakan perkara yang aku akui, agak susah. Lebih-lebih lagi bila dah lepak beramai-ramai dengan kawan, bila ada yang menghulur, masa itulah rasa nak merokok tu kembali membuak. Selain sedar tentang bahaya rokok ini untuk jangkamasa panjang, aku nekad untuk berhenti. Faktor lain adalah disebabkan oleh orang rumah aku memang tak tahan bau asap rokok.

 Nak taknak, aku terpaksa cari produk alternatif. Aku tengok website MOH ada ceritakan pasal Terapi Gantian Nikotin, namun aku akui, produk-produk yang disebutkan susah nak jumpa selain harganya agak mahal.

 Sudahnya, aku cuba produk alternatif lain dengan tujuan untuk berhenti secara menyeluruh, bermula dengan IQOS dan sekarang menggunakan pod vape. Sebelum korang kecam, aku jelaskan kat sini yang vape dan IQOS ni dia bukan mengeluarkan asap tetapi aerosol.

 


Kedua-duanya sama, masih ada nikotin, tapi beberapa kajian ada mengatakan ianya jauh lebih selamat dari rokok tradisional sebab dua-dua konsepnya ialah memanaskan nikotin (diekstrak dari tembakau), perasa dan bahan kimia lain untuk menghasilkan aerosol yang kemudiannya disedut. Rokok tembakau biasa pulak mengandungi 7.000 bahan kimia, yang kebanyakannya beracun.

Sambung pasal berhenti tadi, sekarang ni aku masih vaping, cuma perlahan-lahan untuk turunkan kandungan nikotin dalam flavour aku beli. Tapi, tak mustahil, aku akan behenti sepenuhnya. Sebab itulah yang terbaik dan disarankan oleh banyak pihak. 

 

You Might Also Like

0 Post a Comment

Leave a comment...

Sewa Kereta Di Jepun

Compare Hotel Price

Save on your hotel - hotelscombined.com